Thursday, July 23, 2009

***pemilik suara itu***

semalam aku mendengar suara itu... suara itu yg sangat aku sayang hingga hujung nyawaku...


namun... suara semalam itu... bukan lagi suara yang aku selalu dengar suatu waktu dahulu.... bukan lagi suara ceria yang selalu singgah ditelingaku dahulu... bukan juga suara lembut yang acap kali memberi nasihat pada ku dahulu...


ermmm.... air mataku tumpah buat sekian kalinya.... tumpah buat entah kali yang keberapa..... sehingga kadangkala.... air mataku seolah kering dan tidak mampu mengalir lagi... jua kerana suara itu...


semalam... suara yang aku dengar... penuh dengan kesakitan.. penuh dengan kedukaan... penuh dengan kepiluan....


arghh.. tidak.... ketika mendengar suara itu.... aku tahu... aku perlu bertahan.... aku perlu tabah... aku perlu bersandiwara dengan diri aku sendiri.... aku perlu mengawal getaran suara aku sendiri...


agar.. pemilik suara itu.. tidak akan dapat membacanya...


pedihnya... biarpun tubir mataku dilihat kering... namun... di dalam hati kecilku ini.. sudah bertakung kolam jernih airmata.. yang mengalir laju tanpa halangan....


bagaimana harus aku ungkapkan dengan bait-bait perkataan.... tentang kesedihan yang aku lalui ini... kerana hakikatnya... ia adalah nyata berbeza.... kau juga tidak akan dapat merasa sebagaimana aku perlu melaluinya...


aku rindu pada suara itu.... aku pilu mendengar suara itu... aku sayu menatap wajah suara itu...


pengorbanan suara itu... tak akan dapat aku balas sepanjang hayatku... kasih sayang suara itu... tak akan dapat aku tukar dengan duit beribu-ribu... nasihat suara itu.. tak akan dapat menandingi orang-orang kenamaan itu...


kerana... kerana.... hanya satu... SUARA ITU MILIK ABAH KU...



"abah... saya sayang abah sgt2... abah kena kuat tau... saya selalu doa pada yang Maha Berkuasa... semoga abah cepat sembuh... semoga abah sihat selalu... saya tak sanggup tengok keadaan abah berperang dengan kesakitan itu... pilu hati saya bila menatap wajah pucat abah hari itu... saya nak dengar suara abah ceria seperti dulu... rindu la nak main badminton dengan abah.. saya rindu sangat2 dengan waktu dulu abah... oowhhh tuhanku... kasihanilah abah dan emak ku... kasihanilah mereka seperti mana mereka mengasihani aku sewaktu aku kecil...lindungi diri mereka ya allah... kurniakan kesejahteraan hidup kepada mereka ya allah... kerana sesungguhnya... pengorbanan abah dan emak membesarkan aku... amat tinggi nilainya.."



5 comments:

de_qilla88 said...

kalo dulu mak abah basuhkan berak kencing, kalo dulu mak abah pakaikan baju, kalo dulu mak abah suapkan nasi, kalo dulu mak abah berikan semangat, kalo dulu mak abah berikan segalanya, kini kau sebagai anak yg baik, pay all their good deeds ok..jagai ibubapamu sebaiknya, sayangi mereka seumpama mereka myayangi kamu, yaya, air mata itu, teman yg sgt setia menemani kamu, namun gitu, kamu ada tuhan yg lebih myayangi dan tidak akan pernah mninggalkanmu walau seinci..berdoa n berusahalah..sabar itu kunci bahgia ;p

princessillusionz_88 said...

ecah...u know right...if u need me,i'll always be around u..just tell me,and i'll be there just for u as a friend...

Nur Hidayah said...

awk..
walaupun sy xknl awk..
tp awk kne sbr tau..
kne kuat...
berdoalah padaNya..

Liyanaroxx said...

Kuatkan diri ye???
Salam singgah....
Selamat berblogging!

aisha said...

thanks od, niza dayah n yana...
ape yg pntg hargainlah ayah n ibu slagi mereka ada... k